Thursday, 2 June 2016

Wasap tak dikenali..

Aku selamanya rasa bertuah sebab pernah bekerja sebagai wartawan. Bukan setahun dua, Bila dicampur tolak kira bahagi, semuanya hampir 20 tahun. Bukan saja menulis pasal fesyen, beauty, food review, travel dan seminar, kes mahkamah syariah, politik dan report pun ada ditulis kerana memenuhi keperluan kerja. Nasib baik juga tak pernah buat artikel pasal gossip kerana gossip tu ada yg sekadar gossip dan kita tak tahu kesahihannya. Jadi, mujur sangat aku tak menulis pasal artis atau hiburan..cumaa errr suka la juga baca pasal gossip. Suka baca je tau, bukan tulis..

Kisahnya, entah berapa banyak pendedahan yang sampai ke corong telinga aku. Entah berapa banyak email kisah rahsia yang masuk ke dalam box aku dan entah berapa banyak yang aku luangkan ketika menemubual mangsa. Dan semua yang ditulis adalah dengan kebenaran bersyarat, iaitu menggunakan nama samaran. 

Dan pagi semalam, aku sampai tempat kerja agak awal, Sempat cek email dan baca berita online. Tiba-tiba ada satu wasap masuk. Nombornya aku tak kenal...

Assalam, apa khabar? (Wasap tak dikenali)
Waalaikumsalam, Alhamdulillah...(Aku reply)
Busy ke? Kerja mana la ni? (Dia)
Busy juga, cari makan gini la..(Aku)
Ooo...ya lah, kau memang menulis sejak dulu kan...(Dia)
A ah..ni je saya pandai..hehe (Aku)
Ye lah tu, Tu yang dok menjahit, bakar kek bagai tu apa (Dia)
Ohh itu sambil-sambil je,,ehh sapa ni ek? (Aku)
Aku laaa..Miss NonaSerra (Dia)
Ehh, biar betul..mana kau dapat nombor aku (Aku)
Ehh dah kau yang bagi dulu. Dah berdekad kau pakai nombor Maxis yang pu*&^%#$mak ni kan?(Dia)
Ya ya..err kau ok ke? Isk jangan carut la beb..(Aku)
Tak cars laa,..nih...aku nak kau dengar luahan aku sebagai perempuan rahsia..(Dia)
What?? Perempuan rahsia? (Aku)
Yer..mistress la babe..apsal la kau baik sangat. Dulu kau pernah tulis kisah mahkamah syariah cerai berai kan? (Dia)
Ya..habis tu? Kau masuk court lagi ke? (Aku)
Tak..cuma nak mengadu pasal kisah lain...(Dia balas dengan emotikon muka sedih)
Nape beb? (Aku)
Betul ke nak dengar? (Dia)
Ya betul. (Aku...)



Jeng!!! Bersambung..

Tuesday, 31 May 2016

Selamat berangkat Sutung Umar Rs

Pagi tadi, sambil memandu ke PJ pada jam 5.30 pagi, aku berasa rindu kepada ramai orang sebenarnya. Sama ada mereka yang akan meninggalkan aku, atau aku yang akan pergi meninggalkan mereka...perasaan berbaur-baur, mungkin bertitik tolak daripada mesej ringkas mengenai kembalinya ke rahmatullah Sutung Umar Rs atau Wan Omar Ahmad, guru sastera yang aku kenali sejak 1991.


Sutung Umar nama besar dalam persada sastera tanah air. Anak muridnya bukan sedikit, tak terbilang ramainya. Kali pertama masuk kelas kendaliannya, dia letak seketul batu di atas meja aku.
Sutung: Apa yang awak nampak pada batu itu?
Aku: Seketul objek keras.
Sutung: Lagi?
Aku: Berat..
Sutung: Lagi?
Aku: Kuat..
Sutung: Ok, tulis apa saja yang awak nampak pada batu itu..
Aku:..hmm...



Batu
tak terjangkau terjal kerasnya
pun begitu, bisa lekuk oleh titisnya air
namun
hati yang lembut itu
lebih keras dari degil seketul batu


Akhirnya siaplah sebaris puisi instant ketika aku jadi student Sutung.

Hari ini, kembali sudah dia kepada penciptaNya. Tidak terhitung jasa ilmunya yang sudah dicurahkan untuk kami. Selamat berangkat ke negeri barzakh Allahyarham Wan Omar @ Sutung Umar Rs.

Al-Fatihah..

Thursday, 12 May 2016

Dirai dan meraikan..

..sambil lipat kain selimut yang berselerak dalam bilik Kak Ida, aku perasan rumah sunyi sepi. Bilik Kak Ida pun bersepah-sepah dengan kertas dan play doh yang Kak Esah dan Kak Lala main kejap tadi. Botol susu A'im ada tepi katil. Spek mata Aqer atas meja dan seluar Ashraff selonggok tepi katil. Kak Intan tak tau p mana, tengok tv rasanya.  Kak Jah (kakak aku dan kami anggap dia macam guardian kami sejak mak dan abah dah x ada) dan Leli (adik aku yang no 4)  pun hilang.

Inilah situasi rumah pusaka arwah Mak kat kampung kalau ramai balik hujung minggu atau cuti. Aku balik empat hari, kebetulan tarikh ini saja yang percuma (free katanya). Kebetulannya, Leli sekeluarga pun balik juga dari Muadzam. 

Jadi riuhlah rumah ini. Sistem panggilan kami dalam keluarga semuanya bermula dengan 'kak' sebagai membahasakan individu yang lebih senior kepada anak buah yang paling kecil. 

A'im - 5 tahun
Aqer - 9 tahun
Ashraff - 10 tahun
Kakak Esah - 11 tahun
Kakak Lala - 10 tahun
Kak Intan - 16 tahun
Kak Ida - 17 tahun

Ada dua lagi, Ee 9 tahun dan Nini, 7 tahun, mereka tak balik kg sebab ibu mereka yg bekerja sebagai guru ada kelas ganti.

Jadi kalau balik kampung, bilik Kak Ida akan jadi port bermain budak-budak ni. Mak-mak depa akan switch on aircond dan mainlah korang dalam bilik tu, lompat sana, kejar sini, terjun sana, gaduh sini, bertumbuk sana, menangis sini. Tak ada sapa nak larang, tapi kalau sorang je start main kat luar bawah panas terik matahari, banyak suara akan menjerit minta mereka masuk balik main dalam rumah sebab takut demam.

Dan aku adalah mami yang garang tapi depa suka sbb walaupun garang, kalau depa minta apa-apa, dapat je. Ok sambil lipat kain, tetiba datang si Aqer dengan mengah, mamiiiiii..maklong (Kak Jah)  panggil. Cepat mami....

Hahh...suspen la mami bila Aqer datang berlari panggil gitu. Bila keluar je dari bilik (kain x habis lipat lagi) gelap gelita..lampu padam.

Maklong oiii tok bayar bil letrik kah?
Bayar mami, jap deh...nak buka suis lampu...

Blinggggg!!!!! Happy birthday mami!!!! Ohh rupa-rupanya depa ni berpakat satu rumah nak kenakan mami. Atas meja ada kek dan macam-macam makanan. Surprise laa mamiiiii! Patutlah semua senyap dan behave, tak sabar nak kenakan mamiii rupanya.

Sambutan hari jadi yang sangat bermakna dan manis. Bila usia semakin tua, kita semakin melupakan hari tertentu dalam hidup. Mungkin disebabkan faktor usia, masa atau tiada apa yang hendak diraikan lagi walaupun setiap hari banyak benda yang boleh diraikan.

Aku buat sentiasa: raikan kawan dalam talian dengan wish apa-apa yg patut supaya mereka gembira. Tak bersua pun tidak mengapa asalkan mereka tahu aku sentiasa ingat mereka, justeru, 'selamat pagi' atau 'have a great time ahead' pun sudah cukup membahagiakan di hati mereka yang membacanya.

Jadi, dah wish apa kat kawan atau pasangan anda pagi ini?

Ini kek yg depa tunggu..RM50 je..walaupun murah, rasanya sangat sedap...tq Kak Jah..
Tak sabar semua nak tunggu mami potong kek..

Thursday, 5 May 2016

Al-fatihah..

Saya kenal beliau sejak 1996, sejurus menjejakkan kaki ke Berita Harian. Saya tercari-cari siapakah yang bernama Zoy kerana sejak di sekolah menengah, saya sudah mengenali kartus lukisan beliau di akhbar berkenaan. Jadi apabila diterima bekerja di akhbar ini, saya tidak melepaskan peluang mencari beberapa nama yang saya kagumi seperti Manja Ismail (Datuk Manja Ismail), Sally Si Janda Joran dan beberapa lagi nama.

Kebetulan lagi, selain bertugas sebagai wartawan, saya turut ditugaskan membuat page Joran dan kadang kala terpaksa berurusan dengan individu bernama Zohri Sukimi yang mana beliau adalah Zoy yang saya sudah kenal menerusi kartus lukisannya terlebih dahulu.

Seorang yang sangat dedikasi dengan tugas, berpengalaman dan tidak lokek ilmu. Banyak ilmu grafik yang saya sempat kutip dari beliau sepanjang bertugas di Berita Harian. Meskipun sudah hampir tiga tahun meninggalkan bangku wartawan di Berita Harian, saya tetap dan masih ingat jasanya mengajar saya ilmu grafik dan pengkomputeran. Terima kasih En Zoy.

Dan pagi ini, saya menerima text ringkas menyatakan beliau sudah kembali ke rahmatullah akibat barah yang dialami. Semoga rohnya ditempatkan dalam kalangan orang beriman dan mendapat Rahmat Allah. Al-Fatihah...

Saturday, 9 January 2016

Nasi lemak sedap Jalan Foxberry..

Sambal tumis cili ini boleh juga digunakan untuk dijadikan sambal ikan bilis atau sambal untuk ayam masak merah, Ini sambal yang saya sediakan lebih dua jam...
(TERIMA KASIH PENAJA KERANA MENAJA ENTRY INI)

Sambil memandu nak pi office jap tadi, imej nasi lemak tetiba muncul dalam bayangan minda. Bersilih ganti rupa paras nasi lemak tu, Ada nasi lemak RM1, ada yang RM4.50 dan ada yang berlabel RM6. Ceitt nasi lemak pun ada harga diri. Memang tak boleh elak, kena cari juga nasi lemak singgit yang kecik comei tu, kalau tak dapat makan nasi lemak bungkus comei tu, rasa macam tak lengkap pulak hidup. (Nafsu makan, hagak-hagak lah sikit, kata nak diet!)

Ya, sapa tak suka nasi lemak? Sesungguhnya anda berada dalam kerugian kalau tak suka menu marvellous kegemaran satu Malaysia ni, rugi sangat. Kenapa? Sebab nasi lemak pada aku, adalah menu evergreen, verstaile and sophisicated. Letaklah ceruk dapur mana pun, nampak kena je dengan peribadi dapur tu. Dapur arang ke, dapur moden ke, sahih nasi lemak melengkapkan penampilan dapur.

Jadi, sebagai food lover atau dalam erti kata lain 'kuat makan' aku suka je nak cari formula nak buat sambal nasi lemak sedap, nak buat sambal yang boleh tahan lama dan lambat expired, nak buat sambal yang nampak macam merah menyala cili kemerahannya tapi tak pedas. Cer bayangkan makan nasi emak sambal paru, telur rebus sebiji, timun Jepun dua tiga keping dan sambal cantik menggiurkan bertenggek tepi pinggan, nak lebih jahat, sila guna alas daun pisang bak kata tukang masak, naik aromanya. Ya ke? Ok itu kemudian punya cerita.

Ketika berpeluang tinggal dan menetap di sebuah rumah yang ada beberapa level di dalamnya dan rumah ini terletak di Jalan Foxberry, Brockley, South London, tugas aku setiap hari ialah masak sambal. Sambal untuk ayam masak merah, sambal kicap, sambal berlado, sambal madu dan ahaaa sambal untuk nasi lemak. Tuan punya rumah yang aku tumpangi ni adalah seorang tukang masak yang handal tapi sangat low profile. Kalau tak silap aku, usianya genap 60 tahun ini, berasal dari Alor Star dan kini sudah lebih 40 tahun menetap di London. Dia berniaga makanan dan ada juga buat katering. Ok aku namakan dia sebagai Kak Erra Fazira!

Yang aku heran, setiap kali tanya dia mengenai resipi, jawapannya konsisten. 
"I don't have recipe, you have to see what i do and just take note on your own Shasha. Or else you tolong measure apa yang I bubuh dalam kuah ni," katanya sambil tangan tetap lincah dok kacau lauk dalam periuk gadang.

Begitulah Kak Erra ni, handal memasak. Aku pun naik blur sbb tak tahu nak catit mana satu. Jadi sambil tolong dia masak, sambil aku jeling apa yang dia bubuh dan ceduk masuk ke dalam gulai atau lauk atas dapur. Aku heran, dia masak simple gila tapi bila makanan tu masuk dalam mulut dan telan, arghhh foodgasm rasanya.

Setelah hampir tiga bulan tolong dia masak, akhirnya dapatlah petua bagaimana nak jadikan sambal tu gojes. Tapi ingat, air tangan kita lain-lain. Jadi, kalau ada lima orang buat nasi lemak guna resipi yang sama, hasilnya pasti ada lima jenis style dan rasa juga berbeza. Jangan ingat bila kita buat resipi sama, rasanya pun sama, No way! Tak akan sama sekali sama.

Jadi, mai la kita cuba.
Nak buat sambal macam mana? Aku nak buat sambal tumis ikan bilis yang boleh dipreserve dan tahan lama. Akan tetapinya, kena ingat, lain tangan mungkin lain hasilnya, namun tak salah untuk cuba.

Sambal tumis ikan bilis (anggaran untuk satu family)

Dua genggam cili kering (basuh, toskan)
1 inci halia
2 inci belacan (agak-agak pun boleh)
Gula dan garam secukup rasa
10 Bawang merah
Satu paket ikan bilis

*semua bahan ini (kecuali ikan bilis) digoreng hingga naik bau dan bertukar warna perang. angkat dan tos kan. Bila dah suam, blend kesemua sekali dan tumis semula dalam minyak yang digunakan untuk menggoreng tadi. Masukkan sekali garam dan gula secukup rasa. Masukkan ikan bilis yang sudah dibersihkan. Biarkan ia mendidih sedikit lama dan jika kelihatan pekat, tambahkan air panas. Masukkan juga air asam jawa, kacau dan sebatikan. Biarkan ia mendidih lagi sehingga sedikit kering. Bila anda dah puas hati, ok dah boleh matikan api.

Bahan-bahannya sama, tapi cara proses tu memerlukan dua kali tumis dan inilah yang menjadikan ia masak sempurna. Apabila masak sempurna, ia akan jadi lebih tahan lama, lambat rosak dan rasa pun lebih blend.

TIPS:

*Kata kuncinya - lagi lama masak, lagi tahan lama.

*Gula juga ialah agen pengawet yang cukup berkaliber untuk mensedapkan masakan anda.

*Kalau lauk pauk atau gulai anda pekat, letakkan air panas yang baru mendidih untuk mencairkannya. Apabila guna air yang sudah dimasaik, mutu masakan lebih baik dan tahan lebih lama.

Tips tambahan * pastikan time nak masak kat dapur, mood baik dan ikhlas memasak. Kalau dalam mood malas, jauhi dapur. kalau aku paksa diri memasak, hasilnya choyyy!

Ok, tepuk dada tanya selera!

Thursday, 7 January 2016

Mati..

Kalau kat studio, kami selalu dok cakap pasal mati dan saling berpesan-pesan macam dalam drama. Samsiah kata, kalau dia mati, dia minta tolong aku baca Al-Fatihah untuk dia dan aku pulak kata kat Samsiah, kalau aku mati dulu, ambillah kain-kain untuk kraf kat dalam bilik aku dan ambil juga segala manuskrip yang dah siap atau tak siap yang dok ada kat dalam bilik tu juga. Bilik tu kira macam gudang..segala mak nika kain dan berpuluh-puluh buku ada di dalamnya. Penyudahnya kami ketawa walaupun dalam hati ada insaf dan gusar kerana kematian semakin dekat dengan kami.

Normally, kalau org sambut harijadi, kita lazim ucap 'semoga panjang umur.' Ironinya, ucapan itu mengingatkan kita pada kematian yang semakin hampir. Jadi, untuk tidak berasa sedih atau risau, senang citer aku ucap selamat hari jadi diikuti dengan 'semoga sentiasa dalam rahmat Allah' kerana dengan rahmat Allah kita mungkin menjadi individu yang neraca timbangannya berat ke arah syurga. Tapi kalau harap rahmat Allah saja, amal ibadat dan kebaikan lain tak ada buat...ini sudah lain cerita.

Jadi setiap kali bawa kereta, aku suka ja nak ingat pasal mati. Pagi ni, keluar rumah jam 5.45 pagi nak p keje kat PJ. Gigih sungguh walhal PJ tu tak jauh dr Sg Long. Tapi disebabkan jalan jam dan nak dapat parking dekat dengan gate office, aku sanggup. Orang kata, sentiasa ada jalan penyelesaian kan jadi kalau tak nak terbabit dengan jam, keluar rumah awal. Kalau tak nak rasa panas kala memandu, keluar rumah ketika matahari belum terbit.Senang!

Dalam perjalanan, ada sebuah VW Beatles warna putih terbalik di tengah-tengah hiway dengan keempat-empat tayar ke atas dan pintu juga rabak. Dalam perjalanan yang sama, tiga lagi kereta tersadai tepi jalan. Aku tak tahu nasib mereka bagaimana. Berhati-hatilah ketika memandu..dan-dan tu juga aku pegang stereng lagi kemas macamlah boleh selamat dari kematian dengan memegang kejap stereng kaku itu.

Moralnya, berhati-hati ketika memandu dan maut tidak mengenal masa, usia, ketika dan siapa kerana Allah telah menerangkan kematian itu tidak pernah terlambat atau tercepat walau sedetik pun terhadap hambaNya.

Hmm...kematian semakin dekat dengan kita...berlegar-legar pada jarak yang semakin dekat..

Wednesday, 6 January 2016

Masa..


video

(Video dikir barat ini tak ada kena mengena dengan cerita, saja letak sini sebab aku suka instrument dan style mereka. Group Aswara)


Tidur bangun, tidur bangun, sudah enam hari aku hidup di tahun 2016! Sekejap sungguh masa berlalu, tidak pernah terlambat pun..tak pernah menipu walau sedetik, aku je yang selalu menipu diri sendiri..macamlah detik waktu itu menunggu aku. Dah kunci jam nak bangun jam 5 pagi, bila jam menjerit, celik mata sipi-sipi pada jam dinding..ahh bagi masa tambahan lagi lima minit. Bukan lima minit, jadi lima belas minit terus. Dah 15 minit lari dari jadual asal. Lain kali tak boleh buat perangai malas gini, rugi!

Pagi ni L wasap, ucap Happy New Year dan di hujung ayat ada emoticon red lips...cehh wasap memujuk, dah terlalu lambat bruhhh...tak de apa lagi nak wish.

F pun bagi tahu dia rasa kerdil dan miskin sebab harga minyak dan gas jatuh merudum so pendapatannya turut merosot sedangkan ada anak nak kena feed. Ok aku simpati, keluarlah ayat moral support sebaris dua kat F. Relaxlah bro, ada laa rezeki awak dan anak tu. Kawan-kawan ye dak, kalau bukan kita yang nak support dan legakan perasaan mereka, siapa lagi.

R wasap juga, dia nampak aku kat Publika dua minggu lepas masa naik eskalator. Aku kata apasal tak buzz, katanya bini ada sebelah..hmm..tau pun respek bini. 

Masa terus berjalan, kerja tak surut pun dari atas meja. Tapi tak jadi hal sebab aku suka dengan apa yang aku buat sekarang, kais pagi makan pagi. Cukup duit, beli tiket 'balik kampung.' Aku macam biasa ulang alik dari Sg Long ke PJ tiga hari seminggu, lagi dua hari ulang alik ke Desa Pandan dan dua hari yang bersisa duduk rumah buat kraf atau bakar cookies atau kek dan dicelah-celah masa tu minum kopi depan tingkap sambil kira burung pulang ke sarang. Sesekali tengok di balik cermin nampak brader B jogging depan rumah...ahh hidup!

F pernah kata, "U ada semua yang you nak.." Aku jawab, I dah kerja 18 tahun, belajar 18 tahun,  (ehh baru 28 tahun ya) iskk ini tak betul, Selebihnya lagi beberapa tahun tu ada banyak hal yang berlaku yang mana ia membabitkan pengalaman mahal dalam hirarki kejadian seorang individu macam aku ni. Jadi tak mustahillah aku dah capai semua yang aku mahu dalam hidup...walaupun...

Kadang-kadang jadi telinga sambilan untuk kawan-kawan mengadu hal, kadang-kadang jadi bahu tetap untuk seorang hamba Allah bersandar dan ada kalanya jadi tangan yang mampu menarik kawan-kawan yang hampir lemas tenggelam oleh arus kehidupan. Aku bukan bagus pun, tapi aku mampu buat kawan-kawan rasa lega dan sedikit bagus pereasaan mereka bila mereka call aku. Begitulah aku..tak ada kerja tetap tapi sentiasa banyak kerja. Apa-apa pun, kain pagi makan pagi aku ini sangat aku sukai. 

Bukan tak pernah jadi mak ayam, masa kat Brockley kerja aku panggang 300 ketul ayam setiap hari. Cukup tiga bulan, aku memang jadi mak hayam sebab baju pun berbau ayam walaupun dan dibasuh dengan detergent paling wangi di UK. Mana tidaknya, Harry kata sejurus dia turun dari tren di hujung Brockley, bau ayam yang aku panggang sudah menyerbu masuk ke lubang hidungnya walaupun jam 3 pagi. Kuasa ayam katanya.

Semua ini membabitkan masa. Pengalaman juga membabitkan masa lalu. Masa yang sangat berharga dalam setiap kehidupan insan. Masa yang semakin singkat. Ibarat kata hidup aku kini adalah 'Asar yang menunggu ke Maghrib' tak lama bukan. Lagi singkat kalau dari Maghrib menunggu ke Isya. Semoga aku dapat manfaatkannya sebaik mungkin dengan usia yang masih bersisa ini.


What a bless life!