Wednesday, 16 November 2016

Salmon dan protein...

Ikan goreng, menu paling mudah nak melakukannya kalau kat dapur sendiri. Lepas letak kunyit dan garam zass jer dalam kuali kan tapi lain jenis ikan mungkin lain kaedah menggorengnya. Kalau aku sendiri suka ikan selar kuning yang kecik je saiznya sebab bila goreng dalam minyak panas, ia akan jadi rangup dan sekor tu boleh makan untuk dua suap nasi je, jorang makan ikan apa?

Walau apa pun, ikan adalah sumber protein. Kita selalu dengar, kalau siapa nak diet bagus ambil hidangan ikan kerana ia adalah sumber protein dan protein berguna untuk keperluan tubuh badan. Tak payah nak risau pasal lemak sebab lemak ikan tak memudaratkan. Lagipun sesetengah spesies ikan mempunyai kandungan Omega-3 yang tinggi dan kebaikan omega 3 korang semua dah tau kan. Kalau tak tahu juga, boleh google mengikut kapasiti sendiri.

Nampak tak lapisan putih antara kulit dan isi salmon tu, bila kita goreng kadang-kadang
ia jadi macam ketulan lemak berwarna putih macam susu kan, itulah protein. Logiknya,
bila minyak dan kuali sudah betul-betul panas, lelehan protein tidak akan terkeluar
sebab ia masak dengan cepat dan kekal berada antara lapisan kulit dan isi salmon..ni
kalau perah lemon dan makan dengan nasi panas ni harus jadi tiga pinggan!
Arwah Abah dulu sentiasa pesan, jangan takut nak makan ikan laut dalam kerana ikan laut dalam ni selain isinya sedap, khasiatnya pun lebih bagus. Sebab tu kalau tuna, mahal juga harganya termasuklah ikan isi putih seperti senangin dan siakap.

Aku dah try ikan yu masak kari, ikan sebelah, ikan jebung (ikan ayam), baji, golok dan macam-macam lagi ikan.

Chef Zafarul Aswad menunjukkan cara-cara nak hiaskan salmon tu dengan stuff
yang dihasilkan daripada bread crumb, chop parsley, garlic dan sedikit serbuk perasa.
O ya jangan lupa tuang sour cream...completely parfait!
Salmon pun best. Ok kita tau salmon banyak protein dan ia tergolong dalam kategori ikan mewah. Kalau kat Jusco tu sekeping nipis jer dah nak dekat RM18, tu pun kalau nasib baik. Silap haribulan harganya jadi RM25. Jadi, oleh sebab ikan mahal dan kaya protein, sayanglah kalau kita makan ikan tu tapi tak dapat sumber protein sebab tersilap masak.

Kalau korang perasan, ada bahan berwarna putih dalam lapisan daging salmon, lazimnya ia terletak antara kulit dan isi. Kalau kita goreng, memang nampak jelas lapisan warna putih tu, itulah sumber protein dalam salmon. Bagaimana nak lock protein supaya tak hilang dan kita dapat manfaat dari protein tu?

Ini tipsnya;

# Pastikan ada smoke kat kuali sebelum menggoreng salmon. Dalam erti kata lain, biar kuali korang tu berasap bagai, lepas tu baru letak salmon dengan cermat. Jangan lempar pulak ikan tu, tak pasal2 karang minyak terpercik kat muka.
Ini salmon baru lepas goreng, letak stuff dan masuk oven sebab
nak pastikan stuff tu crispy!
#Bila kulit salmon bertemu minyak panas, ia terus jadi garing dan sumber protein juga terperangkap antara kulit dan isi. Jadi inilah proses yang dinamakan lock protein dalam salmon tu.

#Flip ikan tu sekali je, kenapa? Sebab kalau flip banyak kali karang hancur pulak ikan mahal tu. Bagi aku salmon ikan mahal, tapi mungkin pada korang apa ada hal dengan salmon ni, setakat dua RM20 atau RM30 tu sempoi ja la kot ya? But not for me!

#Lazimnya kalau nak goreng salmon, 3 hingga 5 minit dah cukup ok. Bila nampak warna kulitnya dah caramelise dan isi salmon dah bertukar kepada oren keputihan, tu dah masak la ikan korang.

#Makan panas-oanas k, sedap!


Tuesday, 15 November 2016

Dua kali silap jalan tapi berbaloi..

Kalau bab memandu, aku memang fail. Ada waze pun tetap fail sbb ketidakmahiran membaca peta ketika zaman ROTU (Reserve Officer Traing Unit) sekitar 1992-1994 dulu terbawa-bawa hingga kini. Ya, jadi aku terima kenyataan ini adalah kelemahan nombor wahid tapi banyak perkara yang dipelajari ketika sesat jalan. Sebab itu ada pepatah kalau kita sesat, kembali ke pangkal jalan.

Ok, bukan nak cerita pasal sesat sebenarnya. Yang nak dishare di sini ialah workshop memasak di Kolej Komunit Selayang (KKS). Ya lah kan, memandu dr Sg Long ke Selayang, jauh juga dan sambil nenong-nenong sesat tu aku sampai juga ke KKS disebab semangat nak belajar memasak berkobar-kobar. Kalau tengok menu yang akan diajar, memang lumayan sangat dan ia adalah percuma untuk kami yang dalam bidang media ini. Kalau tak silap aku, bayaran sepatutnya RM60+- tapi disebabkan kursus ini adalah jemputan Kementerian Pendidikan Tinggi (KPT) jadi ia adalah percuma untuk media.

Aku sampai di KKS tepat jam 10 pagi dan diajak ke cafe KKS. Makk ampunnn nasi lemak depa ni sedap sangat, specially sambal. Terliur sakan tekak ni tapi nasib baik semua under kontrol. Dengan bajet peringatan dan muhasabah diri, aku cuma makan telur mata & sambal, lempeng pisang kelapa yang dibalut dalam daun pisang (serius menu ni memang gojes) dan kuih lopis. Perghh rasa perfect habis hari yang nak dilalui dan memang everyday i choose to be happy!

Selepas tu kami beredar ke ruang masak yang jadi lokasi belajar. Sesi ini dikendalikan tenaga pengajar kulinari KKS, iaitu Chef Zafarul Aswad. Chef Zafarul ajar macam mana nak marinate lamb, chicken and fish. Bendanya bunyi macam simple je tapi kalau tak belajar, maka tak tahu. Aku rasa macam fly fly ja dapat masuk kelas mahal pada harga percuma. TQ KPT sebab organise workshop begini untuk kami.
Chef Zafarul Aswad, tenaga pengajar kulinari di
Kolej Komuniti Selayang sedang memberi tunjuk
ajar bagaimana cara untuk marinate lamb ketika
sesi workshop 'cook it easy'  di kolej berkenaan.

Katanya, lamb shoulder dan lamb leg tak sama tekstur dagingnya. Lamb shoulder lebih lembut berbanding lamb leg yang agak liat. Ia liat disebabkan bahagian berkenaan banyak digunakan, ya lah dah leg kan, pastinya kambing tu pun berjalan ke sana ke sini nak meragut. Jadi, masa nak marinate tu kena tebuk lubang atau just cucuk pisau dan letakkan bawang putih slice dan rosemary supaya ia dapat meresap dengan baik.

Haa nampak tak dua ketul lamb tu, yang baring tu lamb shoulder dan yang Chef Zafarul pegang tu lamb leg, Belum masak pun dah sedap, kalau dah masak malas nak berangan..hahaha. Jadi kalau lamb ni kurang-kurangnya kena marinate satu malam, barulah segala rempah tu akan meresap dan terasa pada daging bila kita makan. Ada setengah orang dia suka rasa kambing, ada setengah orang suka rasa rempah, jadi pilihan di tangan anda. Kalau aku, suka rasa kambing dan rempah, jadilah kampah!

Ada lagi tips lain. Sebaik-baiknya kalau nak lebih sedap, letak beberapa jenis vege kat bawad sebagai base. Zukini, buncis, kentang dan bawang potong ikut suka hati, susun je atas permukaan dulang tu dan letaklah dua ketul daging tu elok-elok. So bila proses memanggang berlangsung, lamb juice tu akan turun dan berbaur dengan vege tadi yang akan jadi caramelise warnanya. Sedap laa kannnn!

O ya, tapi jangan letak tomato. Kata Chef Zafarul, walaupun tomato bersifat asidik, tapi buah comel ni sama sekali tak boleh ngan dengan lamb atau beef but it will be ok denga  chicken. Aku tak sempat nak tanya detail pasai pa tomato tak boleh dating sama lamba atau beef tapi buleh pulak date dengan ayam, huh!

Tips lain:

*Lamb / beef boleh saja diperap dengan macam-macam rempah seperti middle east punya rumpah, Indian spices mahupun serbuk kari alagappas atau adabi atau babasss..layan je mana-mana suka.
* Sebaik-baiknya marinate selama satu malam, jadi tekstur daging akan lebih lembut dan terasa bahan perapannya.
*Lamb atau beef ni sedap kalau dimakan dengan bbq sos atau sos lada hitam..

Ok semoga entry ini bermanfaat untuk anda!





Thursday, 10 November 2016

Annie number 5!

To: Dear Josiah, i really hope to see you soon. Your hair must be more curly and you are brilliant! Don't grow fast baby. Love you. Muahhh!

Siapa Josiah??? Siapa dia? Kenapa aku ingat dia sampai sekarang walaupun dah hampir dua tahun tidak bersua dengan dia?

Ketika bekerja di kafe di Brockley, antara pelanggan setia yang selalu aku jumpa ialah Becca Alfred, seorang wanita tempatan berkulit putih yang sangat baik budi bahasanya. Setiap Rabu, Becca akan muncul di kafe kecil itu bersama anak lelakinya, Josiah. Josiah atau lebih mesra dipanggil Siah (Sai Yah) adalah budak lelaki yang aktif dan bijak,

Becca akan bertanya kepada Josiah apakah yang ingin dimakan setiap kali masuk kafe tempat aku kerja. Biasanya time mereka datang customer dah tak ada sebab dah petang hari, jadi aku pun sempatlah layan Josiah bercakap dan bermain. Dia suka sangat minta mini car yang kami jadikan sebagai penunjuk tanda harga dalam chill. Setiap kali dia minta, aku akan bagi satu kereta kecil. Sambil minum dia akan bermain dengan kereta kecil itu manakala Becca akan melayannya dengan cukup mesra dan lembut.

Melihat kepada Becca, aku sentiasa menebak adakah Josiah ini adalah anak angkat Becca atau mungkin juga Josiah adalah anak Becca sendiri kerana Josiah adalah budak lelaki berkulit hitam dan Becca adalah wanita kulit putih. Didn't mean to be racist ya but curiosity kill the cat hahaha. 

Puratanya Becca akan muncul pada jam 6 petang setiap Rabu bersama Sai Yah. Selepas dua tiga kali mengunjungi kafe, kami sudah mula berbual dan Josiah terutama cukup suka ajak aku main kereta kecil itu. 

Becca akan bagi tahu:

Becca: Anne can't play with you Sai Yah because she is working.
Sai Yah: Working? Why Anne's working?
Becca: Because she need to works.
Sai Yah: Is she works every day?
Becca: Yes honey (walaupun Josiah lelaki, aku kerap dengar Becca sebut honey, love and my baby)
Sai yah: But i want Anne!
Becca: Ok, we will tell daddy about Anne..

Aku senyum jelah sebab tak tahu pun siapa yang dimaksudkan dengan Anne. Rupa-rupanya Anne itu adalah aku dan Josiah labelkan aku Anne Nombor 5.

Cerita Becca, Josiah mempunyai beberapa makcik dan 'God Mother.' Jadi, dia sentiasa dapat banyak hadiah kerana God Mothernya sangat suka pada Josiah yang akan buat sesiapa saja adore melihatnya. Josiah ini sangat petah bercakap dan comel. Aku perasan dia pernah pakai baju sejuk benang bulu berwarna kuning cair dan ada butang baju teddy bear sebanyak lima bentuk pada bahagian hadapan bajunya.

Kata Becca, baju itu dikait oleh God Mother Josiah yang bernama Anne dan butang baju bear itu adalah pilihan Josiah. Jadi, mana-mana wanita yang baik dengannya, dia akan ingat orang itu adalah Anne sepertimana Anne yang memberi hadiah baju panas kepadanya. Jadi, berbalik kepada kes aku ni, Becca kata Josiah dah ingat aku sebagai Anne Number 5 dan sentiasa bertanya kepada Becca bila lagi nak visit Anne no 5 sebagai dia suka aku. Budak-budak pun tahu kita ikhlas ke tak suka mereka kan. Eventho im not a mother yet but i love kids and baby. Aku boleh mandikan baby walaupun depa fragile. Pengalaman memandikan Nuraine (anak sepupu) ketika dia belum cukup 40 hari tu adalah satu cabaran juga walaupun ngeri sebab baby ni kecil dan fragile snagat!

Habis sudah cerita Josiah sebab aku bagitau Becca aku akan berada di luar kawasan pada waktu yang lama. Walhal aku kena balik kampung setelah hampir 10 bulan 'lepak' secara illegal di Brockley. Pehhh..

Tiba-tiba pada satu petang, kira-kira seminggu sebelum aku tamat tugas di kafe itu, Becca dan Siah muncul. Katanya nak jemput aku minum petang di rumahnya kerana Josiah nak sangat jumpa aku sebelum aku balik kampung. Lagipun Josiah sentiasa bercerita pasal aku kepada Nanny dan daddynya. Jadinya, aku pun terima jemputan itu kerana menghormati mereka yang berbesar hati mengajak orang asing minum tea di rumah mereka. Aku pun tak tau apa nak kata. 

Jadi aku ajak Mrs Baron untuk temankan aku ke rumah Becca. Becca menyediakan scone yang sangat sedap dan tea untuk kami. Mrs Baron bawa anak lelakinya, Yohan Baron, yang juga sebaya Josiah. Kami berbual-bual dengan Becca dan suaminya yang bernama Richard dan Richard adalah lelaki kulit hitam dan British born. Budi bahasa dan tutur katanya juga lemah lembut sama seperti Becca. Tidak hairanlah kenapa Josiah juga juga sangat petah dan budak yang baik, kerana kedua-dua ibu bapanya juga sangat baik. Ke mana tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi. Lama juga kami berbual dan akhirnya kami minta diri setelah hari makin petang.

Aku sempat dukung Josiah dan dia minta izin ibunya untuk cium telinga aku. Heran! Kenapa nak cium telinga? Kata Becca, itu tanda Josiah suka sangat pada aku walaupun aku ini adalah orang yang dia tak kenal pada mulanya. Mungkin Josiah tahu apa dalam hati aku. Richard juga bagi tahu Josiah sentiasa sebut nama aku dan sentiasa tak sabar nak tunggu hari Rabu kerana dia tahu Becca akan bawa dia ke kafe tempat aku kerja. Sebelum balik, aku bagi hadiah sepasang baju tidur batik untuk Josiah.

Sambil berjalan balik, Mrs Baron sempat berbisik pada aku, "Kak, saya dah kerja hampir lima tahun kat kafe tu, tak pernah dapat jemputan peribadi macam ni. Akak baru kerja tak sampai setengah tahun, dah ada orang jemput ajak minum tea..what a lovely Kak!"

Jadi, itulah..pesan arwah Abah memang aku ingat, walau di mana saja berada dan buat apa kerja sekalipun, biar ikhlas. Tepuk dada tanya selera...

Wednesday, 9 November 2016

Kedai kopi Jaslyn Cake

Hujung tahun buat aku ingat banyak perkara. Kalau zaman kerja di kilang kertas dulu, masa nilah nak kecut perut sebab bos nak buat appraisal, masa ni lah nak kira duit nak bayar hutang yang ada dan masa ni jugalah nak cek list perkara yang belum settle, tapi bila dah tak kerja, tak ada apa dah nak pening. 

Ibarat kata, bila kita meningkat usia maka kehidupan pun menjadi semakin slow dalam setiap tindak tanduk, tapi hakikatnya masa semakin pantas bergerak menuju negeri akhirat. Memanglah kita selalu dengar kata-kata sekarang ini kalau nak mati, tak semestinya orang tua. Orang yang berusia muda pun mati kalau sudah sampai masa seperti dijanjikan Allah. Jadi jangan ingat orang muda lambat lagi nak mati, dan jangan ingat dah tua tu esok lusa akan mati. Yang penting rebut peluang yang ada untuk topup amal ibadat buat bekal ke negeri akhirat. Buat apa-apa kerja yang tertangguh yang sebelum ini tak sempat buat dan hiduplah dalam kegembiraan. Ehh ini aku punya falsafahlah, tak tahulah pula bagaimana dengan orang lain.

Jadinya, selagi masih ada peluang, selagi itulah aku ada banyak perkara nak buat, ada banyak kerja yang nak diselesaikan. Tapi tak pe, Shasha kau kena buat satu-satu, jangan nak exhaustkan diri. (Noted! Untuk diri sendiri...)

Semalam ada meeting dengan Cik L. Dia nak minta aku buat write up pasal vintage/produk antik yang dia nak jual. Cantik-cantik juga barangnya. Ada cawan, piring, pinggan, cake tier, bowl..macam-macamlah. Bila dia tunjuka gambar produk tu, confirm aku tak mampu nak beli, setakat tulis mengenai barang antik, haa yang ini aku mampu!

Kami berjumpa di satu kafe di Bangsar, Jaslyn Cafe. Ok masuk-masuk je dalam kafe ni aku rasa agak sesak sebab ianya agak sempit. Tak reti pulak nak agak keluasan kafe ni. Lepas tu aku duduk dan letak beg sambil tengok kat kaunter apa lagi yang ada. O ya ada madeleine dan tiga jenis kek lain, tapi dah tak banyak slice. Bolehlah, aku order madeleine dua ketul dan secawan coklat panas.Feeling-feeling negeri orang putih sikit. Kebetulan di luar cuaca mendung dan sedih. Di depan aku pulak ada sepiring madeleine dan secawan air coklat..apa lagi..aktiviti berangan pun start lah. 

Ternyata, Jaslyn Cake atau kafe Jaslyn ni comel sebenarnya dan agak cozy walaupun ia sempit pada perkiraan aku. Madeleinenya pun awesome, garing di luar dan gebu serta lebut di dalam. Sambil hirup minuman panas, sambil layan berangan juga. Kalaulah aku ada kafe comel macam ni, aku nak jual kek pisang yang digrill dan aku akan letak sedikit keju di atasnya. Jadi keju itu akan cair perlahan-lahan sementara kek pisang masih panas. Sebenarnya aku selalu makan menu ni masa kat Kafe Brown di Brockley circa 2014 2015. Sedap kata kau! 

Ya, cakap pasal kafe ni..kalau barang makan yang dijual sedap kafe sempit pun orang akan pergi. Kalau bersih, satu bonus. Kalau servis bagus, memang vaa vaa vooms la kan. 

Kafe Jaslyn Cake ni antara yang ok. Dah masuk senarai kedai kopi yang aku suka!

jaslyn cafe, madeleine, hot choc

Monday, 31 October 2016

Nasi Lemak Kak Long Kawasan

Betapa susahnya nak mula menulis kembali setelah berbulan-bulan tidak membuat sebarang entry. Tiada alasan, tiada sebab dan tiada kata-kata sesuai nak kata, kenapa tak boleh menulis. Walhal kalau kat opis tu kalau Editor kata kena buat artikel 6 mukasurat, aku boleh je speed dalam masa dua atau tiga jam nak siapkan artikel (inipun kalau ikut kamus reporter senior, dah kira lambat sangat).

Kali ini kena istiqomah untuk menulis, banyak perkara boleh selesai kalau aku menulis. Kalau arwah Mak ada, dia akan cakap 'banyak hala dari rimau' maknanya banyak hal yang tidak pasti berbanding hal yang wajib dibuat. Oh ya, dalam bahasa dan istilah Kelantanese, hala adalah sejenis harimau jadian. Jadi maksudnya banyak perkara jadi-jadian yang sekejap ada sekejap tak ada berbanding hal yang sudah sedia wujud. Abaikan saja pasal hala dan rimau ini..

Minggu ni banyak perkara berlaku. Aku jenis tak berapa nak aktif atau tak reti sangat nak menulis kat FB, masuk baca dan layan like je. Bila on FB dua tiga hari lepas, terbaca satu entry sahabat masa sekolah menengah di KB kembali ke pangkuan Ilahi akibat breast cancer. Ya Rabbi rasa tak percaya sebab mesej dari Allahyarhamah Mariani mengenai prosedur cetak buku masih aku simpan dlm hp. Masih ingat pesanannya, katanya Ma (arwah membahasakan dirinya Ma) akan tolong Sha pasal info dan cara-cara nak print buku. Arwah bertugas di syarikat percetakan di Shah Alam sebenarnya. Jadi aku sangat terhutang budi dengan offer arwah Mariani kerana ya, beliau benar-benar maksudkan apa yang dikatakan. Cuma hajat aku nak berurusan dengannya tidak kesampaian, Semoga arwah tenang di sana.

Ya, sahabat, rakan atau taulan..individu yang sentiasa menyenangkan kita. Kadang-kadang sahabat itu lebih rapat berbanding adik beradik sendiri. Dengan sahabat kita boleh bercakap apa saja, nak-nak lagi kalau dah tahap BFF. Aku sebenarnya tak ambil pusing pasal BFF sebab pada aku, kalau dah jadi kawan tu, kira kawanlah sampai bila-bila walaupun aku mungkin pernah terasa dengan kawan atau si anu atau si polan.

Jadinya, pagi tadi kelas dibatalkan dan aku teringat dah lama tak jumpa Net. So aku cepat-cepat roger kata kat dia aku free hari ni, kalau nak mai lepak Sg Long, silalah. Dah lama x jumpa Net ni..dari rakan blogger, jadi rakan whatsapp, kemudian jadi rakan IG dan akhirnya rakan minum kopi dan rakan berkongsi kisah hidup juga.

Ke tengah ke tepi aku fikir apa nak masak. Nak masak spaghetti, rasanya hari ni tekak aku adalah tekak Melayu (ya tekak pun demand, kadang-kadang tekak western). In the end, tersedialah nasi lemak kat atas meja makan. Nasi Lemak Kak Long Kawasan namanya..sebenarnya aku teringin nak makan Nasi Lemak Anak Dara tapi jauh sangat nak pergi Shah Alam semata-mata nak que untuk nasi lemak tu. Jadi gedebuk gedebak siaplah nasi lemak kat Sg Long ni. Bila Net sampai, masuk pagar je dia dah tanya masak apa. Lepas muah kiri muah kanan, aku kata aku buat nasi lemak.

Kami pun chit chat chit chat sambil makan nasi lemak. Aku nampak dia makan slow je. Dalam hati aku, confirmlah nasi lemak jam 3 petang aku tak berapa nak menyongket selera si Net ni. Tetiba dia kata nak tambah. Opocot...terkejut ok! Sebab aku tau Net ni memang sharp selera dia bab-bab makan jadi aku kira dia mahir dalam membahasakan makanan sama ada tahap kedai pisang sesikat atau tahap hotel berbintang-bintang. Maaf, sebenarnya jangan pandang saiz kedai makan, kalau masak sedap, maka sedaplah walau siapa pun yang makan kan. Kalau kedai bersih, makanan pun sedap, bonus! Yang tak best, ada sesetengah kedai, environment bagus, makanan best tapi service pulak macam siput. Ada kedai lain pulak, makanan best, service macam angin tujuh petala lajunya tapi belek-belek garfu dan sudu..mak aihhh berminyak-minyak..bluerkkkk, choy selera makan.

Aku tunggu je Net ni buat statement..dia kata dia suka sambal bilis tu walaupun bilis tak berapa ramai...aku sebenarnya lupa nak beli bilis, jadi aku guna bilis sedia ada berjumlah segenggam ramainya, kira lulus laa juga kan, janji nampak a school of anchovy dalam lautan cili merah tu. Ok rasa tak percaya, sorang lagi kata sambal bilis tu 'yummy' berbaloi tambang aku hampir RM4k semata-mata nak pi belajar masak dengan seorang aunty di Brockley. Tq Net..hmm suppose to say thanks to Kak Erah too..shes the one who trained me to cook for a group of people in a smart way! And of course delicious too.

Ok nak tau macam mana nak buat sambal bilis nasi lemak magic ni, tunggu buku resipi bertulis tangan yg vintage..(wahai dracula B+, kau kata aku vintage ya..esok-esok kau akan cari vampire vintage ini..jaga-jaga)

Thursday, 21 July 2016

Proposal

Bila setiap kali hantar mesej, dia tulis "Mary, will you marry me?"
Kau rasa dia main-main atau memang dia tak main-main?

Lepas tu bila hantar mesej lagi, dia kata Mary Mary come marry me, kau rasa dia gila ke apa?

Lepas tu dia kata lagi, am serious! (Kau ingat aku tak tergoda nak kata YES!)

Hmmm...western la sangat.

Lepas tu dia cakap lagi dia rasa dia ugly..(sebenarnya aku tau dia nak suruh aku kata dia gojes..puiii).

Lepas tu dia buat gila pukul 1.30 pagi aku baru nak start bermimpi dia telefon kata I can.t sleep, kau ingat aku peduli? Aku kata minum teh hijau der, dia kata dia ada Lipton jer, naseb kau!

Sampai la ni aku tunggu proposal dia. Kalau bulan September ni tak sampai juga proposal tu kat tangan aku, aku nak erase je dia ni. Sebab bulan September aku dah tak cukup masa nak baca buku..masa tu tak de sapa dah nak layan kau John Labu aka dracula tertumpah clorox!



K, bye!

Tuesday, 19 July 2016

Marah atau ikhlas?

Apa kau rasa bila kau berpenat-penat masak untuk tetamu klasik kau yang seringkali meninggalkan calar pada hati kau, tiba-tiba minyak panas terpercik pada kulit kau, pada leher, pada dada dan pada wajah..

Dan kau hanya mampu kata 'shit' saja dan bila dah siap hidang, tetamu kau datang makan dengan pujian melangit kata sedap dan mereka tak tahu bahawa kulit kau dah melecur dan kau pula sedikitpun tak boleh nak tunjuk akan kemarahan kau terhadap mereka.

Adakah tetamu kau datang dengan mantera supaya perasaan marah kau menikus atau kau memang miliki hati putih?