Posts

Showing posts from May, 2016

Selamat berangkat Sutung Umar Rs

Pagi tadi, sambil memandu ke PJ pada jam 5.30 pagi, aku berasa rindu kepada ramai orang sebenarnya. Sama ada mereka yang akan meninggalkan aku, atau aku yang akan pergi meninggalkan mereka...perasaan berbaur-baur, mungkin bertitik tolak daripada mesej ringkas mengenai kembalinya ke rahmatullah Sutung Umar Rs atau Wan Omar Ahmad, guru sastera yang aku kenali sejak 1991.

Sutung Umar nama besar dalam persada sastera tanah air. Anak muridnya bukan sedikit, tak terbilang ramainya. Kali pertama masuk kelas kendaliannya, dia letak seketul batu di atas meja aku. Sutung: Apa yang awak nampak pada batu itu? Aku: Seketul objek keras. Sutung: Lagi? Aku: Berat.. Sutung: Lagi? Aku: Kuat.. Sutung: Ok, tulis apa saja yang awak nampak pada batu itu.. Aku:..hmm...


Batu tak terjangkau terjal kerasnya pun begitu, bisa lekuk oleh titisnya air namun hati yang lembut itu lebih keras dari degil seketul batu

Akhirnya siaplah sebaris puisi instant ketika aku jadi student Sutung.
Hari ini, kembali sudah dia ke…

Dirai dan meraikan..

Image
..sambil lipat kain selimut yang berselerak dalam bilik Kak Ida, aku perasan rumah sunyi sepi. Bilik Kak Ida pun bersepah-sepah dengan kertas dan play doh yang Kak Esah dan Kak Lala main kejap tadi. Botol susu A'im ada tepi katil. Spek mata Aqer atas meja dan seluar Ashraff selonggok tepi katil. Kak Intan tak tau p mana, tengok tv rasanya.  Kak Jah (kakak aku dan kami anggap dia macam guardian kami sejak mak dan abah dah x ada) dan Leli (adik aku yang no 4)  pun hilang.
Inilah situasi rumah pusaka arwah Mak kat kampung kalau ramai balik hujung minggu atau cuti. Aku balik empat hari, kebetulan tarikh ini saja yang percuma (free katanya). Kebetulannya, Leli sekeluarga pun balik juga dari Muadzam. 
Jadi riuhlah rumah ini. Sistem panggilan kami dalam keluarga semuanya bermula dengan 'kak' sebagai membahasakan individu yang lebih senior kepada anak buah yang paling kecil. 
A'im - 5 tahun Aqer - 9 tahun Ashraff - 10 tahun Kakak Esah - 11 tahun Kakak Lala - 10 tahun Kak Intan…

Al-fatihah..

Saya kenal beliau sejak 1996, sejurus menjejakkan kaki ke Berita Harian. Saya tercari-cari siapakah yang bernama Zoy kerana sejak di sekolah menengah, saya sudah mengenali kartus lukisan beliau di akhbar berkenaan. Jadi apabila diterima bekerja di akhbar ini, saya tidak melepaskan peluang mencari beberapa nama yang saya kagumi seperti Manja Ismail (Datuk Manja Ismail), Sally Si Janda Joran dan beberapa lagi nama.
Kebetulan lagi, selain bertugas sebagai wartawan, saya turut ditugaskan membuat page Joran dan kadang kala terpaksa berurusan dengan individu bernama Zohri Sukimi yang mana beliau adalah Zoy yang saya sudah kenal menerusi kartus lukisannya terlebih dahulu.
Seorang yang sangat dedikasi dengan tugas, berpengalaman dan tidak lokek ilmu. Banyak ilmu grafik yang saya sempat kutip dari beliau sepanjang bertugas di Berita Harian. Meskipun sudah hampir tiga tahun meninggalkan bangku wartawan di Berita Harian, saya tetap dan masih ingat jasanya mengajar saya ilmu grafik dan pengkompu…