Posts

Showing posts from January, 2016

Nasi lemak sedap Jalan Foxberry..

Image
(TERIMA KASIH PENAJA KERANA MENAJA ENTRY INI)
Sambil memandu nak pi office jap tadi, imej nasi lemak tetiba muncul dalam bayangan minda. Bersilih ganti rupa paras nasi lemak tu, Ada nasi lemak RM1, ada yang RM4.50 dan ada yang berlabel RM6. Ceitt nasi lemak pun ada harga diri. Memang tak boleh elak, kena cari juga nasi lemak singgit yang kecik comei tu, kalau tak dapat makan nasi lemak bungkus comei tu, rasa macam tak lengkap pulak hidup. (Nafsu makan, hagak-hagak lah sikit, kata nak diet!)
Ya, sapa tak suka nasi lemak? Sesungguhnya anda berada dalam kerugian kalau tak suka menu marvellous kegemaran satu Malaysia ni, rugi sangat. Kenapa? Sebab nasi lemak pada aku, adalah menu evergreen, verstaile and sophisicated. Letaklah ceruk dapur mana pun, nampak kena je dengan peribadi dapur tu. Dapur arang ke, dapur moden ke, sahih nasi lemak melengkapkan penampilan dapur.
Jadi, sebagai food lover atau dalam erti kata lain 'kuat makan' aku suka je nak cari formula nak buat sambal nasi …

Mati..

Kalau kat studio, kami selalu dok cakap pasal mati dan saling berpesan-pesan macam dalam drama. Samsiah kata, kalau dia mati, dia minta tolong aku baca Al-Fatihah untuk dia dan aku pulak kata kat Samsiah, kalau aku mati dulu, ambillah kain-kain untuk kraf kat dalam bilik aku dan ambil juga segala manuskrip yang dah siap atau tak siap yang dok ada kat dalam bilik tu juga. Bilik tu kira macam gudang..segala mak nika kain dan berpuluh-puluh buku ada di dalamnya. Penyudahnya kami ketawa walaupun dalam hati ada insaf dan gusar kerana kematian semakin dekat dengan kami.
Normally, kalau org sambut harijadi, kita lazim ucap 'semoga panjang umur.' Ironinya, ucapan itu mengingatkan kita pada kematian yang semakin hampir. Jadi, untuk tidak berasa sedih atau risau, senang citer aku ucap selamat hari jadi diikuti dengan 'semoga sentiasa dalam rahmat Allah' kerana dengan rahmat Allah kita mungkin menjadi individu yang neraca timbangannya berat ke arah syurga. Tapi kalau harap rahma…

Masa..

(Video dikir barat ini tak ada kena mengena dengan cerita, saja letak sini sebab aku suka instrument dan style mereka. Group Aswara)


Tidur bangun, tidur bangun, sudah enam hari aku hidup di tahun 2016! Sekejap sungguh masa berlalu, tidak pernah terlambat pun..tak pernah menipu walau sedetik, aku je yang selalu menipu diri sendiri..macamlah detik waktu itu menunggu aku. Dah kunci jam nak bangun jam 5 pagi, bila jam menjerit, celik mata sipi-sipi pada jam dinding..ahh bagi masa tambahan lagi lima minit. Bukan lima minit, jadi lima belas minit terus. Dah 15 minit lari dari jadual asal. Lain kali tak boleh buat perangai malas gini, rugi!
Pagi ni L wasap, ucap Happy New Year dan di hujung ayat ada emoticon red lips...cehh wasap memujuk, dah terlalu lambat bruhhh...tak de apa lagi nak wish.
F pun bagi tahu dia rasa kerdil dan miskin sebab harga minyak dan gas jatuh merudum so pendapatannya turut merosot sedangkan ada anak nak kena feed. Ok aku simpati, keluarlah ayat moral support sebaris …

Marah...

Kami selalu dok wasap sebelah petang kalau free. Kadang-kadang pagi pun ada kalau dia free. Konon-konon macam ketuk pintu rumah...knock! knock! knock! Anybody at home...katanya. Selalunya aku kata, im in a kitchen..tea is ready dan kami pun sambung wasap sambil minum tea dan makan mee goreng. Walhal dia dok ada beribu beribu km dari Sg Long. Baikk punya kawan, berlakon. Ya kehidupan seperti pentas opera dan kita sendiri adalah pelakonnya.

Dalam leka memainkan watak di pentas opera, ada kala kita marah, kadang kala kita suka dan ada ketikanya buntu atau hilang arah. Lantas apabila hilang arah, manusia mencari diri. Bercakap pasal marah, boleh gugur talak kalau tidak mengawal marah. Boleh tumpah darah kalau membiarkan amarah membakar diri dan boleh hilang banyak perkara jika membiarkan marah  menguasai diri.

Sambil bawak keta nak p cari makan kais pagi makan pagi jam 6.30 pagi hari ni, aku dengar Dt Dr Fadzilah Kamsah kata, marah boleh dikawal dengan diet. Kerana katanya apabila kita di…

Jelita baru 2016

Image
Selamat berlalu pergi 2015. Apa yang boleh saya rumuskan, ia meninggalkan rasa yang pelbagai dalam jiwa saya. Pelbagai kerana ada rasa gembira, sedih, marah, takut, kesal, sakit hati, benci, tertanya-tanya, buntu dan seribu satu rasa. Tidak cukup kertas untuk diperincikan, namun saya masih beruntung dan bertuah hidup dan bernyawa dengan udara percuma, matahari pun percuma, tapi undang-undang manusia menjadikan apa yang percuma diberi Tuhan itu tidak lagi percuma, malah sulit dan sukar. Sesungguhnya, Tuhan tidak bersalah, manusia yang rakus dan tamak berbekalkan status kuasa dan undang-undang, lalu semuanya jadi pelik.
Saya menjalani 2015 dengan baik pada awalnya. Balik ke Kuala Lumpur pada 1 Mac tahun lalu, seminggu kemudian majlis pernikahan adinda saya berlangsung dengan gilang gemilang meskipun saya masih lagi mengantuk dan penat akibat penerbangan jarak jauh selain bertukar cuaca. Saya tidak boleh 'deal' dengan cuaca di sini kerana saya orang kampung, bertukar cuaca sikit…