Wednesday, 19 February 2014

A Karim Sulaiman

Saya mengenali beliau sejak 1996, tapi sekitar 2005 baru saya berpeluang berbual dan mengenali beliau lebih dekat. Ketika itu beliau baru pulang dari London setelah bertugas beberapa tahun sebagai koresponden di sana. Balik KL, beliau menjadi Editor di Unit Rencana dan ketika itu saya di Unit Joran, BH.
 
Beliau meminati lagu lama dan beliau yang saya kenali juga menjadi tempat rujukan beberapa DJ tersohor kerana pengetahuan dan minatnya terhadap lagu lama. Saya masih ingat beliau menunjukkan kepada saya piring hitam Allahyarham Yasmin Ahmad dan beberapa lagu klasik yang lain setiap kali saya berhenti di mejanya. Tiada segan untuk bercakap dengan beliau kerana budi bahasanya yang peramah dan rasa hormat juga sangat tinggi kepadanya. Semua memanggil dia Abang Karim. Saya jadi akrab dengan Abang Karim kerana beliau suka masak, isterinya Kak Hawa, pandai membuat kek dan biskut serta roti. Setiap tahun kami beli biskut raya dengan Abang Karim.
 
Pengalaman paling berharga sepanjang saya mengenali Abg Karim ialah ketika kami menyertai pertandingan memasak secara duo anjuran padi beras nasional bertempat di The Mines. Kami dah beberapa hari berbincang untuk menyediakan tiga resepi. Kami menyediakan nasi, desert dan minuman. Ahh sebenarnya saya dah lupa sebab peristiwa ini dah hampir 10 tahun berlalu. Lebih manis apabila kami mendapat tempat ketiga..Satu percubaan yang amat berbaloi walaupun nombor 3.
 
Dan perbualan kami tidak berhenti di situ walaupun Abg Karim sudah berhenti kerja dan menulis dari rumah akibat sejenis penyakit yang dialaminya. Ada juga sekali dua saya menjenguk Kak Hawa sambil menziarahi Abg Karim juga kerana bertujuan nak beli cookies Kak Hawa.
 
Semalam Abg Karim yang saya kenali sudah berpulang ke rahmatullah dijemput Ilahi setelah hampir 10 tahun menangani penyakit dialami dengan tabah di samping keluarga yang sentiasa menyokong beliau. Semoga Allah mencucuri rahmat ke atas Allahyarham A Karim Sulaiman, bekas Editor dedikasi di BH. Al-Fatihah...

Wednesday, 5 February 2014

Red velvet, brownie, macaroon mana satu idaman hati

Kali pertama makan kuih ini ialah pada Disember 2012 di Kota Bharu di kenduri kahwin anak buah blogger NP. Aku langsung teringat-ingat kuih ubi kayu jelita yang disebut Tonyoh ni. Mungkin sebab nak buat menu lama ni, kita kena parut atau sagat dengan menonyoh ubi kayu pada penyagat, tu lah sebab namanya tonyoh. Mari kita namakan ia sebagai Pelangi Ubi Kayu yang cantik jelita. Minggu lepas sempat belajar buat kuih ini dengan tukang kuih underground yang cukup handal ilmu memasak tapi dia mahu low profile. Dapatlah makan puas2 kuih cantik molek ini. Percaya tak ini adalah ubi kayu parut yang dikukus..makan dengan kelapa...arghh terbau-bau wangi ubi kayu kukus ini.
Kuih putu kacang, tepung pelita, tepung bungkus, pulut pagi, pulut inti, kuih koleh kacang, kuib ubi kayu, kuih apam balik, kuih roti kukus, kuih lapis, tepung bunga, belebak, nekbat, akok, jala mas, buah Melaka, onde-onde..hah ambik! Apa lagi..semua yang kena dengan tekok ambo adalah kuih lama-lama yang zaman mak-mak kita suka buat.
 
Kalau tanya lagi, tau makan atau tau buat..hellooooo jawapannya ialah kedua-duanya. Saya tahu makan dan tahu buat juga, sebab kalau makan, saya suka makan lebih dari dua atau tiga jadi jalan selamat ialah belajar buat dan bila saya pandai buat, saya boleh makan banyak.
 
Hmm..kenyataannya makan kuih lama-lama ini ada nikmat yang tersendiri. Ada kisah dan falsafah di sebalik kuih yang dibuat (walaupun bukan semua) kenapa begitu, kenapa begini..yang penting aku suka yang klasik. Macam mana dengan orang? Ya, aku suka yang lama dan klasik juga..kenapa?
 
 
Bab 3
 
Meneguk air di bibir gelas
serasa terbayang di leher nan mulus
menunggu kasih tidak berbalas
serasa walang hati yang kudus
 
"Jadi Sophia suka yang lama-lama? Begitu?"
"A ah..semua yang lama-lama.."
"Apa antaranya?"
"Kuih putu kacang hijau. Saya cuma makan yang dibeli dari Kuala Kansar saja,."
"Kenapa nak kena makan yang Kuala Kangsar? Putu kacang lain tak boleh makan ke?"
"Yang Kuala Kangsar punya sedap. Ada kelainan. Serbuknya kering, berderai di dalam mulut, lambat berkulat. Kacang hijaunya terasa, kena dengan lemak dan manisnya.."
"Ohh sampai begitu sekali?"
"Ya lah..alang-alang makan, biar terasa dan terkenang-kenang. Kalau nak tahu, gula tu dimasak, jadi cair, kemudian kering kembali seperti asal dan digesek pada tepi periuk sampai jadi debu, halus. Kemudian dicampur dengan serbuk kacang hijau yang ditumbuk dengan lesung, goreng kering, ayak halus dan hanya direnjis dengan air. dikepal dan dimasukkan dalam sarang kayu.."
"Wahh wahh hebatnya Sophia tahu ini semua.."
"Tak pernah buat tapi pernah tengok orang buat.."
"Kenapa rumit sangat ya nak buatnya..?"
"Nak hasil sedap, kenalah bertungkus lumus. Tak ada jalan mudah kalau mahu hasil baik.."
"Betul juga tu.."
"Mudah saja falsafahnya, kalau kita goreng tepung sebelum digunakan untuk buat kuih, kuih pun jadi sedap sebab tepung kering sepenuhnya, tiada kelembapan..kalau buat biskut dengan tepung yang digoreng terlebih dulu, biskut pun cantik dan rangup.."
"Ok, saya belajar banyak perkara baru dengan Masjid Biru hari ni..hehe"
"Uhh...nama saya bukan masjid Biru. Hagia Sophia!"
"Tahu..ok pandai tak nak buat kek red velvet. macaroon, whopie pie, congo bar, brownie?"
"Tak tahu. Baru nak belajar.."
"Saya boleh ajar kalau nak.."
Belum lagi chef senior itu habis cakap, dia sudah terlebih dahulu memotong cakap dengan laju dan mata bersinar-sinar seperti kejora terang di langit timur..hati berbunga-bunga kerana ada yang sudi mengajarnya membuat kek dan biskut moden.
"Nak..eh saya nak..bila boleh mula?"
"Ehh nanti dulu..nanti jap. Tak nak tanya ke pengerasnya apa?"
"Gula? Tepung? Esen Vanilla? Ovalette? Ok saya boleh sediakan..."
"Saya tak nak pengeras yang itu.."
"habiskan nak saya bayar yuran berapa? Ke nak saya buatkan kuih? Nak saya buatkan tepung pelita?"
"Saya tak nak tepung pelita. Saya nak Sophia jadi pelita hati saya...boleh?"
"Erkk..?"
Tiba-tiba derap langkah Chef Akub mengejutkan Sophia yang sedang leka berbual dengan Zain. Wajahnya tiba-tiba menjadi merah seperti kepedasan tergigit cili padi. Ada peluh merenik keluar dari dahi dan mula membasah perlahan-lahan. Baru dia sedar mereka berbual berhampiran periuk besar yang sedang mendidih isinya. Kini hatinya juga mendidih seperti gulai kawah itu juga.
Chef Akub berhenti berdekatan mereka dan melemparkan senyum selamba. 
"Yaya hari ni balik pukul berapa? Nak buat OT tak?"
 
Dia tergagap-gagap mahu menjawab. Zain kemudian bersuara, "Yaya jangan lupa pengerasnya yang saya bagitahu tadi kalau nak belajar buat kek..ok saya nak pergi meeting dulu.."
Zain kemudian menghilang ikut pintu besar dapur. Dia melihat lelaki itu melangkah dengan teratur. Memang langkah orang lama, kemas dan segak.. 

Ais krim green tea la sangat..


Kalau baca novel popular sekarang ni, macam-macam nama ada. Termasuklah novel yang dijadikan cerekarama. Arian Rose? Seth Tan? Entah apa-apa lagi, aku tak hafal semua, sebab dah hampir empat tahun tak menonton TV. Itu pun tahu sebab dok dengar depa cerita. Kalau tengok pun Anugerah Bintang Popular yang setahun sekali tu dan tengok Raja Lawak tahun lepas dengan Nenet Penne sambil makan roti bakar dan kopi depan layar sinetron kat rumah. Chanel apa yang best pun aku tak ingat. Betapa masa pantas berlalu, suatu ketika dulu aku boleh tengok TV sampai TV tengok aku balik depannya...zzzz :)
 
Cakap pasal nama, aku suka nama kontot atau satu nama saja, tapi orang sekarang suka letak nama anak panjang sedepa, lepas tu time nak isi boring mula la tak cukup kotak. Eh tapi itu hak depa la kan..aku apa pulak nak kisah. Biarlah..personally, aku suka nama yang bunyi macam klasik ni..
 
Bab 2
 
Suara gemersik buluh perindu
belahan hati pengubat jiwa
siang berbisik menahan rindu
sehari tak jumpa, serasa hilang nyawa..
Dah lama berangan nak makan ais krim green tea yang diletakkan atas kek. Dua hari lepas aku buat kek span gula hangus, makan sorang. Ada lagi dalam dapur. Macam mana nak usha tekak supaya boleh settlekan kek yang sedap tu..sorry aa gua masak so gua rasa sedap pulak kek ini. Jadi gua boleh je mengada-ngada makan dengan eskrim kan..nak resipi kek ni, nantikan kemunculan buku 'Cerita Makan-makan..'
"Sophia...hmm...Hagia Sophia..sedap nama ni. Macam pizza..macam kek span gula hangus makan dengan ais krim teh hijau.." Katanya sambil buat muka selamba.
Dia ingat muka dia tu lawa, muka dia tu boleh jadi penawar. Sakit hati! Sakit hati dengan mamat ni.
"Ya, nama saya Hagia Sophia. Kenapa?"
"Sedap.."
"Tahu pun..."
"Suka ya?"
"Mestilah. Ayah dan emak yang bagi.."
"Mesti ada sejarah tersendiri di sebaliknya.."
"Encik tahu tak Masjid Biru? Topkapi? Atau dipanggil juga Hagia Sophia?"
"Hmm.."
"Tahu? Hanya saya dan Masjid Biru itu saja yang guna nama ini.."
"Masjid biru..patutlah awak ni romantis..:)"
 
Pang...berderai kaca jatuh ke lantai seperti butiran mutiara terputus dari talinya..dia terkaku dan ketika tunduk untuk mengutip kaca dari gelas yang terhempas itu, sekeping kaca kecil menghiris luka jari kelingkingnya. Lelaki yang sering membangkit amarah itu cepat-cepat mengeluarkan sehelai sapu tangan kain kapas dari kocek seluar khakisnya untuk untuk membalut luka dan mengalas pegangan tangan supaya kulit mereka tidak bersentuh..hatinya berdetak keras..engkaukah!

Hagia Sophia...

Sedar tak sedar, sudah masuk lima bulan aku berhenti dari Kilang Kertas dan sedar tak sedar juga, aku dah jadi blogger sejak 2007 lagi hinggalah kini. Andai dihitung, keseluruhannya ada enam blog yang mana tiga darinya adalah milik sendiri manakala tiga lagi blog kreatif dan aku diundang sebagai pengkarya tamu..tidak berbayar, namun aku terima kerana minat dan idea sedang mencurah ketika itu.
 
Kini, Februari 2014..terasa begitu pantas masa berlalu. Daripada membahasakan diri 'aku' dalam gaya penulisan blog, bertukar kepada 'saya' dan kemudian 'aku.' Tak tahulah mana satu yang paling jujur, sama ada 'aku' atau 'saya,' tak pun 'gua.' Entah..tapi kalau berbicara dengan Allah, kita membahasakan diri 'aku'..sebagai hamba paling lemah di sisiNya..
 
Menulis di blog bagi aku sama seperti menulis catatan peribadi pada diari harian. Kadang kala terbabas juga mencatat sesuatu yang termasuk dalam kategori rahsia kerana tidak sedar. Tapi ada kalanya terkawal walaupun menulis di bawah paras sedar. Aku terpanggil menulis entry ini sebab sepanjang hari siang tadi, mengemas pelbagai kertas dan dokumen yang sudah lama terperap dalam lima beg kanvas besar, khazanah dari Kilang Kertas yang dibawa balik masa nak resign Ogos tahun lalu.
 
Ada beratus-ratus artikel yang ditulis dan berpuluh buku nota yang disimpan walaupun bukan lagi bertugas. Sayang betul nak buang. Bukan bererti kesal kerana tidak lagi bertugas, tapi ilmu dan manfaat yang diperoleh amat banyak. Lebih-lebih lagi perbualan dengan seorang Editor Kanan di sebuah syarikat penerbitan petang tadi buat aku berasa perlu untuk berlama-lama di PC. Perlu menulis sekurang-kurangnya 10 halaman setiap hari. Menulis untuk 'memanaskan kembali enjin' yang sudah hampir lima bulan berehat.
 
Minggu lepas ketika berjumpa Chekem, macam-macam idea timbul, begitu juga ketika bertemu rakan sejak tahun 1 di UM, Lily Haslina Nasir.
Katanya, "..kalau aku jadi kau, macam-macam benda boleh tulis. Kau kan pernah bergasak dengan ROTU. Kau kan selalu interview chef dan segala bagai tukang masak. Kau kan selalu back pack.." katanya membakar semangat aku..
 
Minggu lepas juga aku bertemu penulis senior yang aku kagumi sejak 1988, katanya begini, "..dengar khabar lama mengembara ke NZ. Berapa hari?"
"Tiga minggu je.." jawab aku.
"Hmm lama tu. Banyak habis?"
"Sikit je, sebab saya banyak menumpang di rumah kawan pada kawan  dan masak sendiri."
"Habis tu..."
"Habis apa?"
"Tulislah..menulis. Tulis.." katanya sambil melontar pandangan ke arah kejauhan.
 
Sudah tiga orang yang menegur aku supaya kembali menulis. Bukan untuk akhbar, tapi untuk diri sendiri. Kalau mereka sudah menegur begitu, kenapa aku harus berasa 'kerdil' untuk menulis. Semangat yang hilang, susah mahu kembali. Sudah pelbagai cara dilakukan untuk menyeru semangat itu. Kalau di Kelantan, orang tua-tua dulu akan 'Main Puteri' supaya semangat yang hilang itu kembali ada. Atau dalam bahasa pasarnya, mereka sebut 'Bageh.' Kalau main 'Bageh' ini, yang demam terbaring pun boleh bangun tegap dan segar tubuh badan. Hebatnya kuasa semangat yang Allah berikan kepada kita. Main Puteri atau Bageh itu medium perantaraan saja, sebenarnya kita sendiri yang perlu bangkit. Aku menulis ini, aku ingatkan diri sendiri. Aku mahu jadi aku yang mula menulis pada usia 16 tahun sejak lama dulu. Ketika itu malam-malam pun sanggup guna lilin andai elektrik terputus, guna mesin taip yang arwah Abah beli untuk kakak jenama Olivetti. Mana pergi entah mesin taip yang banyak jasa itu..
 
Dan esok sehari lagi masa dan usia bertambah. Aku masih ada 4 tahun 10 bulan dan 25 hari untuk jadi seperti apa yang aku inginkan. Mungkin ini suatu permulaan setelah pelbagai perkara berlaku. Ya kita sentiasa dengar orang kata "Everythings happen for a reason.." Dan aku tahu aku sudah membuat keputusan yang betul kerana tiada apa yang berlaku secara kebetulan, semuanya sudah dirancang baik olehNya..kita sebagai hamba atau khalifah kecil di mukabumi ini perlu memanfaatkan sebaiknya. (Peringatan untuk diri sendiri..)
 
 
Dan tiada apa lagi yang perlu ditangguhkan..
 
Bab 1:
Pulau Melati berlangit sendu
Nampak berbalam di dalam jampi
Kalau hati sudah merindu
Tidur malam termimpi-mimpi.
"Ada satu komen lagi... nak tahu tak?"
"Apa dia?"
"Dua tiga hari ni… saya makan gulai masin... ada orang nak kahwin ke?" Tanya lelaki di hadapannya itu dengan wajah yang langsung tidak menunjukkan rasa bersalah. Matanya berkelip laju dan kumis nipis jelas dijaga rapi. Ahhh ke situ pula. Kenyataannya,  bagai ada batu besar menghempap kepalanya pada ketika itu. Aduhh!!! Siapa yang masak gulai berkenaan, dia satu-satunya pembantu tukang masak di kedai emak.
"Err... dah memang gulai ikan masin... masin la jadinya," jawabnya selamba, masih membela diri. Ciri-ciri mengalah sama sekali tidak akan ada dalam kamus hidup seorang Farha, itu sudah pasti. Anak ayah, memang tidak pernah diajar mengalah. Berusaha selagi boleh. Kalau ayah ada, mesti ayah bangga. Sayangnya ayah sudah tiada. Sedih…
"Tapi ini masin lain...bukan masin gulai ikan masin rasanya...." balas mamat tocang ekor kuda itu lagi. Muka mamat berkenaan poyo saja pada pandangan matanya. Sungguh, dia nampak mamat itu seperti seekor semut di tepi birai bekas gula saja, layak untuk dipicit dan di buang ke dalam singki, seterusnya ditolak ke dalam lubang singki dengan air paip laju-laju.
"Hmm...." gumamnya perlahan. Dalam hati, gelora ombak badai selatan mula mengganas. Didihnya makin menjadi.
"Marah?"
 
(Fragmen Bab 1 Hagia Sophia)