Sunday, 7 August 2011

Perahu Fansuri RZ

KALI pertama aku kenal puisi penulis ini pada tahun 1988..melalui puisinya berjudul Batu-batu Di Laman (BbDL)..kalau tak silap dia menang Hadiah Sastera Siswa 1987 @ 1988 dengan puisi ringkas tapi padat ini. Masa tu aku form 5..over admire pada puisi berkenaan sebab diksi kata yang biasa-biasa tapi menerbitkan maksud yang sangat cemerlang pada pandangan aku yang dangkal ini..lagipun dah lama x buat book review. Last time aku buat book review was 4 yrs back..sangat lama.
Bulan lepas, sambil nak pi tengok Gelanggang Tok Wali, berjumpa dengan 'seseorang' yang menghulur 3 buku kepada aku dan Perahu Fansuri (PF) ini adalah bukunya..menyalami buku ini, seperti biasa aku kena baca banyak kali untuk cuba menyelami fikirannya..meskipun tidak boleh disamakan dengan BbDL..PF ini ada magis tersendiri yang membuatkan aku rasa ingin menerobos setiap aksara yang membentuk kata-kata. Penulisnya cermat memilih kata untuk memberi tamsilan hidup yang bukan biasa-biasa..tamsilan yang jitu dan melimpah dengan emosi tak terucap..emosi yang menghubungkan kita dengan Pencipta. O ya..review ini base on my own thought..tak ada kena mengenai dengan siapa-siapa...
Okeh ini satu daripada puisi yg memaku mata aku:

AKU DAN DIA
aku diam
engkau pun diam
tiada kata-kata
antara kita;
kebisuan ini
lebih bermakna
daripada berbicara.

Oleh Rahimidin Zahari.

Nota kaki: Setiap kali meneliti  AKU DAN DIA..aku berasa sendu menerpa!

No comments:

Post a Comment